Softly & Slowly

A fast-mover who successfully do her things slowly!

Maaf Saya Denger Gossip

17 Mei 1994

Dosen yang satu ini mungkin agak gokil. Waktu acara PA, dia memberikan renungan dan tau-tau (apa keceplosan, apa emang sengaja) dia bilang begini: Ada banyak orang yang lebih mementingkan acara malam mingguan daripada acara PA, buktinya anak-anak NW lantai II sekarang ini tidak PA untuk mempersiapkan acara malam minggu.

Loh…gw dengan anak-anak NW II yang lain pandang-pandangan. Emang nanti malem, kita mau main drama di acara SEP (Saturday Evening Program). Tapiii….siapa yang absen untuk nyiapin acara? Kita bisik-bisik sama Irma –monitor kita yang mendadak sibuk ngitung dan ngecek buku absen. Ternyata memang ada beberapa yang absen, dengan catatan: pergi week-end dan ada yang ke RSA. Malahan yang bolos (biasanya suka banyak yang tidur di asrama) justeru ga ada.

Ini dosen berkacamata yang sedang menegakkan wibawa ngomong apaan? Sumber info-nya dari mana?

Malem-nya kita maen lenong dengan heboh-nya. Gw sendiri adalah salah satu peran utama-nya, nyamar jadi cowo, ngerebutin Ros, yang pake ros bunga-bunga warna merah jambu punya gw dari Uly, yang juga nyamar jadi cowo. Kacau banget deh student center pas malem itu, ga ada yang mo pacaran di luar, orang acara-nya seru en kocak kok!

Habis acara, habis exitement (ampe jam dua malem), baru deh kepikiran omongan-nya dosen kecemete ituh! Udah ngantuk-ngantuk aja kita masih punya ide untuk ngelapor ke Maam Bunga…. ;p

Hari Minggu, gw, monitor, dan beberapa anak laen, menghadap maam Bunga mengadu sekaligus minta back-up karena kita udah nekad mau maju sampai ke rektor, kalo dosen kecemete ga mau meralat omongan-nya itu.

Maam Bunga yang sedang berbunga-bunga karena acara kita dipuji sama dosen-dosen (doski kebagian kan), langsung mendukung, dan dia sendiri yang memimpin kita untuk ketemu dengan DK (gw singkat abis panjang) sore hari-nya.

DK ngotot kalo kita emang pada stay di asrama untuk nyiapin acara SEP. Gw ngotot dengan argumentasi begini: “Bapak tau ga saya pemeran utama-nya? Bapak kira saya denger omongan Bapak dari orang lain? Engga Pak, saya denger sendiri, karena sampe sekarang saya masih sah menjabat sebagai wakil ketua PA, notabene acara PA-itu semua-nya masih dibawah kendali saya!”

Aihhhhhh.

Rupanya DK ga nonton SEP, jadi dia ga tau kalo gw jadi aktor semalem. Tapi jelas banget dia tau gw yang koordinasi acara PA, dan dia agak ga berkutik ngedenger argumentasi gw itu. Dalam salah satu percakapan dia keceplos – Saya mendengar informasi-nya dari anak asrama NW lantai I. Naaaaahhh…ketauan kannn…..ada yang coba-coba memfitnah kita….trus beliau menambahkan –tapi sumber-nya bisa dipercaya! Sejauh ini, beliau tidak mau minta maaf secara terbuka, walopun gw udah menawarkan alternatif yang tidak terlalu memalukan, yaitu beliau sekali lagi naik pentas bikin acara renungan.

Karena percakapan tidak mentas dengan memuaskan, kita (plus maam) maju mengadu kepada rektor. Ini urusan nama baik!! Setelah dua minggu berlalu dengan bertele-tele, terus akhirnya kita dipanggil sama rektor menghadap di kantor-nya.

Disinilah baru DK bersedia minta maaf, dan mengikuti cara yang udah kita propose sebelumnya. Gw udah sangat mengancam dengan bilang: saya tidak segan untuk mengumumkan kekeliruan ini di chapel dan menunjuk langsung siapa biang keladi informasi ga bener ini! (gw dah dapet kisikan dari anak Lt.1 yang rupanya lebih seneng ngeliat kita bahagia daripada temen selantai-nya).

Permintaan maaf di PA itu kemudian cuma diomongin selintas aja, ga diulang dua kali (menunjukkan sikap ga sportif-nya)…males ga sih?

No comments yet»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: