Aah…Bogor Ya?

21 Des 1989

Hari Minggu pagi banget, sekitar jam enam, udah pada ngumpul di sekretariat Paskibra. Siapa ya yang pertama dateng? Ga inget…tapi jam enam lewat limabelas, pas aq nyampe, Gilang dan Nuy udah ada di sekre. Satu demi satu berdatangan, sampe pas jam tujuh, kita sepakat untuk berangkat semuanya. Sigap (ini angkatan 1988) ada 10 orang, dan Serentak (angkatan 1989) ada 17 orang….wehh..rame ya?

Rame-rame kita melintas di depan Taman Lalu Lintas yang belum buka, untuk nyetop angkot yang ke arah Kebon Kelapa. Untungnya, ada beberapa angkot yang datang beriringan, hingga kita ber-27 bisa jalan sekalian, ga terlalu lama nunggu-nunggu (coba itung perlu berapa angkot?).

Sampe di Kebon Kelapa, kita nyari bis yang ke Bogor. Tahun 1989 (oh nooo…ini 17 taun yang lalu…!), semua bis ke arah Jakarta masih lewat puncak. Kita semua naik satu bis. Dari Kebon Kelapa ke Baranangsiang waktu tempuhnya sekitar 3 jam. Aku sih ga terlalu menyadari jarak yang sedemikian jauh, secara tadi bangun-nya pagi-pagi banget, masih ngantuk, abis nyetor uang buat ongkos, langsung ngelanjutin tidur di bis.

Sampe di Baranangsiang, tanya-tanya sana sini, nanyain alamat. Ini sebenernya kita pada mau kemana sih? Taman Safari? Hehehe…ga sejauh itu lah. Kita mau refreshing abis ujian semesteran, jalan-jalan sedikit ke rumah temen kita Yati, angkatan Serentak, yang aslinya orang Bogor. Udah lama Yati ngajak kita ke rumahnya, tapi baru kali ini pada bisa dan mau.
Kita naik angkot lagi untuk menuju rumah Yati. Ternyata rumahnya di km 46,5 udah agak keluar kota Bogor ke arah Puncak. Loh, berarti tadi kita ngelewatin? Logika-nya sih gitu. Waktu kita sampe di rumah Yati, masuk ke rumah, memberi salam dengan manis pada ibu-nya Yati, kok kelihatannya beliau agak panik gitu ya? Sebentar-sebentar dia nengok ke arah dapur, ngeliat ke Yati (Yati ini ciri khasnya rambut panjang dikepang), ke arah dapur lagi (sebenernya sih ke arah belakang, aq berasumsi itu dapur)…terus ibu-nya Yati nanya gini:

Ibu : Adik-adik udah pada makan belum?

Dengan polosnya (dan sedikit agak rusak, pada sahut-sahutan ngejawab, skenarionya kira-kira begini, tapi nama dirahasiakan J)

A : Belum Bu
B : Kita kan mo minta makan di sini…
C : Kata Yati di rumahnya banyak makanan….
(d.c.al capo)

Bener-bener malu-maluin. Ibunya Yati terus mukanya jadi merah, dan bengong ngebayangin betapa kelaparan dan barbar-nya teman-teman anaknya.

Ibu : Oohh..pantesan, abis jauh ya dari Bandung. Kalo gitu yuk, pada langsung makan.

Tapi, minta maaf ya, soalnya kata Yati, temennya yang mau datang cuma sekitar 15 orang, jadi Ibu nyiapin makanannya cukup untuk segitu aja. Ibu kaget ngeliat banyak begini, nanti kalo kurang Ibu masakin indomi aja yaaa…?

Hah? Kita-kita angkatan Sigap, mempersilahkan Serentak makan duluan….kan kita lebih tua, jadi harus ngalah. Heri yang porsi lambungnya biasanya lebih melar dari anak-anak lain, langsung menunjukkan muka memelas. Waktu masih di Bandung, dia ngaku-nya ga sempet sarapan. Yati kemudian datang setengah membujuk, “Ayo, Kang, Teh….makan…yuk!” trus berbisik ke Ibunya (tapi kedengeran sama kita) “Tuh, Ibu sih, jadinya pada segen mau makan.!” Setelah kita semua makan (keliatannya cukup beradab, karena porsinya ga sampe setinggi Burangrang) ternyata makanan masih banyak sisa. Jadi, siapa yang masih lapar, boleh tambah.

Habis makan, kita ngobrol-ngobrol. Ada yang tidur-tiduran. Yang perempuan-perempuan, pada masuk ke kamar Yati, dan ngegeratak majalahnya. Yati langganan majalah Gadis. Trus kita ngediskusiin (halah…sebenernya cuma cela-celain) pengalaman temen Serentak yang masuk finalis gadis sampul….Miena! (Aq masih inget tuch gayanya Miena di sampul majalah Gadis, dengan rambut diponi, berkuncir, dengan tangan di belakang kepala tersenyum ke kamera.) Miena-nya sendiri ngaku-nya udah lupa gimana caranya bergaya kalo mau difoto? Ahhh…..masyaa sihhh??

Jam 3 sore, akhirnya kita pada pamit. Bilang terimakasih banyak sama Ibu-nya Yati, dan meninggalkan Yati meneruskan liburannya di Bogor. Ngobrol punya ngobrol, kita sepakat untuk ngeceng dulu (istilahnya jadul bangeut)..ke Bogor Internusa. Aq sampe sekarang ga nyesel karena nyempetin ke Internusa itu, karena beberapa lama sesudahnya, mall itu kebakaran. Walaupun sekarang udah dibangun yang baru, rasanya tetep beda. Mau tau apa yang dilakuin di Internusa? Makan di Pioneer Fried Chicken (brand ayam ini udah ga ada sekarang…). Anak-anak yang di rumah Yati tadi ngaku-nya udah kenyang, dan nolak-nolak disuruh nambah, memesan ayam dan nasi lengkap!

O iya, satu lagi yang aq inget. Mungkin karena di Bandung harus jaim, dan di Bogor merasa boleh gila, Indri naik eskalator terbalik (Sori Ndri, aib-mu terbuka). Eskalator turun, dia pake untuk naik dari lantai 1 ke lantai 2. Ulahnya yang edan, herannya, trus diikutin sama yang lain-lainnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s