Softly & Slowly

A fast-mover who successfully do her things slowly!

Baeut

Salah satu masa sekolah yang gw inget adalah jaman kelas dua smp.  Seorang temen gw yang sama-sama dari kelas 1 jadi temen sebangku gw. Namanya Luci Ferina. Pinter banget! A real genius.  Satu dari Luci yang bikin anak-anak juga seneng sama dia adalah kepinterannya menggambar. Kalah mah kalo cuma komik manga.

Di acara study tour ke Yogya dan sekitarnya, gw, Luci dan dua temen lain, Noeke dan Nita, nginep sekamar.  Kita jadi semakin deket. Bukan hanya sekedar temen sekelas dan temen sekelompok belajar. Tanpa alesan apa-apa gw dateng main ke rumahnya, atau mereka yang main ke rumah gw.  Pinjem-pinjeman majalah dan buku cerita, tuker cerita tentang kecengan ~~sooh, jaman dulu namanya kecengan, jaman sekarang apaan ya?~~, termasuk menamai para kecengan dengan kode-kode tertentu.

Sayangnya, hanya sekitar satu semester aja hubungan berjalan dengan mulus dan hepi. Entah kenapa, suatu kali gw kok tiba-tiba aja merasa bahwa temen-temen gw ini ga mau lagi jalan sama gw. Tiap istirahat mereka menghilang entah kemana. Lalu kita engga lagi janjian saling berkunjung ke rumah siapa. Terakhir kali yang bikin persahabatan kita resmi bubar adalah waktu tugas kelompok bikin peta buta dari bubur kertas. Kok ya tega banget, gw sebagai anggota kelompok engga diajak. Gw sempet nanya (dengan hati panas): kapan bikin petanya? Lalu temen gw menjawab dengan ogah: Ga tau tuh!? Alhasil gw ngerjain peta buta sendiri. Dengan nekad gw maju membawa peta itu untuk dinilai oleh guru. Beberapa temen yang berkerumun di meja guru mengagumi peta hasil buatan dari temen-temen yang lain berkomentar: Bu kasih nilai 8 aja, bagus tuh, kesian lagi dia dikeluarin dari kelompoknya! Gubrak.  Gw udah mo nangis dengernya, jadi engga sempet ngeliat dan mengingat wajah orang yang berkomentar itu.

Sampe sekarang gw bertanya-tanya sendiri kenapa sikap mereka mendadak berubah. Gw mencoba nanya, tapi secara kemampuan berkomunikasi gw jaman taun segitu masih rough, gw nanyanya lebih kepada panas dan marah daripada untuk mendapatkan jawaban yang logis.

Gw mengira-ngira apakah karena mereka malu punya temen gw?

Di salah satu kesempatan, seorang guru bahasa Inggris yang kita panggil Ibu Enny sexy berkomentar tentang gw. “Kamu itu anaknya terlalu serius ya. Jarang senyum. Cemberut terus.”  Waktu dikomentari demikian, gw semakin cemberut, salah tingkah karena ga tau mau komentar gimana. Nilai bahasa Inggris gw engga jelek, entah kenapa Ibu Enny mengeluarkan komentar demikian. Gw juga engga bandel, nanya yang engga-engga atau sering bolos.  Lain hal dengan kelakuan gw di kelas ekonomi, umpamanya, dimana gw dengan sengaja ngerjain peer matematika di kelas sejarah, sehingga gurunya kesel dan melemparkan buku gw keluar kelas ~~bapak siapaaa gitu, lupa namanya, tapi kami menjulukinya pitecantropus~~

Akibat komentar ibu guru tersebut seorang temen gw lalu memanggil gw dengan sebutan Baeut. Dalam bahasa sunda, baeut artinya cemberut. Sekarang gw memaklumi kejailan temen-temen yang membuat julukan begitu. Dan gw pikir…ya mungkin karena inilah maka Luci dan temen yang lain menjauh dari gw. Tapi, pada saat gw mengalaminya bertahun-tahun yang lalu, julukan itu menyakitkan. Sampe kurang dari sepuluh taun yang lalu, siapapun yang menyebut gw kurang senyum selalu membuat gw sakit hati.

Pertama, karena gw engga merasa berdosa dengan pembawaan gw itu. Kedua, karena gw merasa orang yang mengkritik itu juga bukan orang sempurna.

Seorang tante gw selalu memaksa gw untuk tampil banyak senyum. Dua tahun yang lalu gw sampe bertengkar dengan tante itu karena gw merasa diadili secara sepihak dengan vonis: gagal sebagai manusia akibat kurang senyum. Haduh. Gw mencoba memberikan pengertian bahwa manusia memiliki kelebihan dan kekurangan nya masing-masing. Ada orang yang banyak senyum, smiley so much tapi ga jujur. Ada orang yang selalu tersenyum tapi ternyata engga tulus, di balik senyumnya ada hal-hal yang disembunyikan. Dengan kesimpulan bahwa kualitas manusia engga ditentukan dari banyaknya senyuman.

Tapi tante tersebut enggan mengakui kebenaran filsafat yang gw utarakan tersebut.  Setengah mati gw berusaha untuk membuatnya mengerti, tapi dia kerasa kepala. Walaupun pada awalnya gw enggan menunding kekurangannya, tapi akhirnya muncrat juga.  Berantem deh.

Nyokap gw salah satu yang paling sering berselisih dengan gw soal yang satu itu. Waktu gw masih single, dia menuduh: Kamu engga akan dapat jodoh karena kurang senyum. Hayya. Kalo ada yang kenal nyokap gw pasti bingung kenapa dia membuat tuduhan sedemikian, karena dia sendiri bukan orang yang banyak senyum.  Waktu gw nyari kerja engga dapet-dapet terus dia menuduh: itu karena kamu kurang senyum! Halaaaah. Gw kasih tau aja, itu mentri ini dan itu, engga pernah senyum, gw udah pernah ketemu, galaknya minta ampun. Tapi jadi menteri kan?

Tapi manalah nyokap gw mau ngerti ya? Namanya orangtua jaman dulu, harus selalu lebih bener dari anaknya.

Pada akhirnya, biarlah baeut. I don’t charge you for that, right?

No comments yet»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: