Softly & Slowly

A fast-mover who successfully do her things slowly!

What Might Happen when Orang Batak Mati

Mertua laki-laki aka Bapak meninggal dunia bulan Januari yang lalu.  Seperti petir siang bolong sih, karena sebelumnya ~~rasanya~~ hanya sakit biasa.  Udah bertaun-taun keluhannya sama: ga napsu makan, batuk, sesak nafas.  Waktu dibawa ke RSU Pematang Siantar, admittance diminta hanya supaya diet dan perawatannya bener, bukan karena gawat.  Sayangnya, hari Senin masuk RSU, sampai hari Jumat diagnosa belum jelas.  Setiap ditelpon, ga ada dokter, ga ada perawat.  Hari Sabtu dirontgen, hari Minggu hasil rontgen keluar, hari Senin mau dibawa ke Medan, Senin siang meninggal. 

Note: gw sangat-sangat sebel sama cara-cara perawatan orang RSU model begitu.  Mentang-mentang biaya perawatan gratis, mutu semakin lama semakin ancur.  Bukan hanya RSU di Pematang Siantar, RSU di Jakarta aja minta ampun kadang-kadang ngeliatnya.  Hal-hal yang kotor dan bau bukan hal aneh, WC mampet, air mati, ga ada AC adalah makanan sehari-hari.  Luar biasa gelo! Dan mereka adalah orang-orang yang udah bersumpah di fakultas kedokteran atau ilmu perawatan untuk berusaha segenap tenaga menyelamatkan nyawa manusia!

Okelah, gw bukan mo ngebahas rumah sakit juga.  Back to the topic, Senin malem, kita berangkat ke Siantar. Sempet sebel setengah mati, karena supir mobil sewaan, sebentar-sebentar brenti, mo nyariin kita makanan.  Boo…lagi tegang begitu, sapa juga mo mikirin makanan?  Yang penting nyampe aja.  Mungkin dia yang mau makan?Selain itu, kecepatan tertingginya cuma 40 km/jam.  Padahal malem, udah ga banyak traffic.  Pengen gw pentung banget si sopir!

Sesampainya gw di rumah Bapak ~~yang baru pertama kali gw injek sejak menikah…imagine that~~ jenazah Bapak udah ada di ruang tengah.  Pertanyaan pertama: Kapan mau dikubur?  Ini pertanyaan udah muncul, bahkan sebelum gw duduk, atau salaman sama Inang.  Parah! Apa orang-orang ini ga punya yang namanya tatakrama, biar orang duduk dulu, nangis dulu kalo perlu, sebelum nanya.

Jadi, malem itu, sementara orang-orang yang mengaku dirinya siapa siapa yang berurusan dengan upacara kematian ribut ga menentu di ruang tengah, gw tidur sama Kekel di kamar.  Ga ada orang lain yang bisa tidur di kamar.  Gw suntuk banget.  Ga di Bandung, ga di Jakarta, ga di Siantar, susah banget untuk orang-orang memahami bahwa ada anak-anak kecil yang perlu tidur….

So, paginya, gw baru menyadari bahwa ga ada makanan untuk sarapan seluruh keluarga.  Lima kepala keluarga, cuma gw yang punya satu anak.  Selebihnya dua atau tiga, dan balita.  Tetangga-tetangga sekitar dateng dan bukannya bantuin kita mencari sarapan paling engga nunjukkin cara, malah rese.  Keresehan pertama, gw dipaksa harus sanggul rambut gw dan pake kain sarung…sepanjang hari!  Gw serta merta ga menurut.  Pertama, ga praktis.  Kedua, I have to go around for kind of different things.

Ini note kedua.  Di keluarga suami gw, ada 4 anak laki dan satu anak perempuan.  Di keluarga batak, biasanya parhobas, sebutan untuk seksi urusan keribetan acara dan hal-hal domestik, adalah anak perempuan atau boru.  Bukan semata-mata si boru sendiri, tetapi menyangkut juga suaminya.  Masalah besar gw di keluarga besar my husband: suami si boru ga menempatkan diri ~~dan tidak pernah berhasil~~ sebagai boru.  Ga punya kerendahan hati sama sekali untuk melayani.  Beda banget sama suami gw.  Waktu pesta adik gw, dimana gw-lah si boru, dia mau-mau aja disuruh-suruh ngapain aja, angkat-angkat apa aja, anter jemput siapa aja.  Total service! Cuma disuruh beli rokok aja dia ga sudi!  Nah, akibat ketinggi-hatian si boru ini, maka…seperti biasa my husband ketiban getahnya.  Dia ~~dan gw~~ yang sibuk berkeliling Siantar, mencari peti mati, cari ini dan itu termasuk nuker duit dengan pecahan seribuan dan limaribuan dan gw-lah yang harus berinisiatif beli sekardus indomi, sekotak aqua, sampe nyari ayam KFC untuk konsumsi anak-anak yang jelas-jelas ga bakalan mau makan daging kambing apalagi kerbau!

Sampe saat itu gw cuma mencoba bersabar, meniru sikap my husband yang lempeng aja ~~he is always like that indeed~~  Untungnya semua persiapan beres dengan cepet, dan malamnya udah diadakan acara rapat diantara para wakil marga persiapan acara secara adat.

Hari pemakaman is the worst of all.  Upacara-nya sih baik-baik aja.  Gw selalu enjoy whatever kind of cultural things, mau dari batak, jawa, aceh, papua…everything is interesting.  Berapa lama pun waktunya buat gw masih fine-fine aja, mo dibilang ribet, lama, berdiri terus bikin sakit pinggang, masih kind of things I still could handle.  Yang gw ga bisa heartly-handled later adalah ternyata pengeluaran ~~baca:biaya~~ adalah gila-gilaan.

Ongkos salon. Untuk ngerapiin rambut, sanggulan dan make up, 80 ribu rupiah seorang.  Man! Padahal di sepanjang jalan di Jakarta, kita bisa nemuin sanggulan seharga 20 ribu, paling nambah 10 ribu untuk make-up.  Parahnya lagi, gw engga di make-up, karena gw punya kit sendiri.  Gw hampir ga pernah di make-up di salon, karena cukup pede dengan ketrampilan tangan gw sendiri. Jadi, what the heck dia harus charge gw sampe 80 ribu? What a mark-up?

Ongkos lampu. Seorang tetangga minjemin lampu untuk menerangi rumah supaya terang benderang.  Setiap lampu dia charge 15 ribu rupiah.  Padahal cuma minjem, dan ternyata ga ada yang pecah/rusak.  Dan begitu acara selesai semua lampu berikut kabelnya ditarik.  Dengan harga segitu, gw rasa lebih bagus kita beli sendiri di carrefour🙂

Ongkos catering.  Yang harus untuk 500 orang.  Setelah gw itung-itung, ga sampe 500 orang yang dateng.  Menurut beberapa sumber yang gw percaya, banyak diantara piring-piring yang menyeludup ke rumah tetangga, ke plastik dan ke tas-tas.  Oooi…untung pake plastik, bukan pake tupperware.

Ongkos gali kuburan.  Harus 500 ribu.  Think bahwa di Jakarta aja ga sampe segitu!  Banyak pos-pos lain yang kita tau bener-bener luar biasa mark-upnya.  Tetangga-tetangga yang ~~bantu~~ cuci piring ~~sehari-hari, bukan piring katering~~ menetapkan tarif tertentu yang menurut gw agak sedikit keterlaluan yaitu 50rb per orang per hari.  Ada sekitar 7 orang yang terlibat.  Bayangin, 350rb setiap hari hanya untuk cuci piring yang sebenernya ga seberapa.

Dan gw menemukan sampe hal-hal kecil-kecil banget yang seharusnya merupakan kontribusi masyarakat dan tetangga berdasarkan toleransi dan jiwa sosial sesuai dengan butir-butir P4, dicharge dengan semena-mena kepada kita tanpa bisa dinego  ~~I am talking about ongkos pulang here, karena hampir semua orang minta ongkos untuk datang ke acara pemakaman, padahal yang meninggal itu memang kerabat, bukan sembarang orang yang engga kenal~~

Yang menurut gw paling parah dari semua adalah ~~setelah ngobrol kanan dan kiri~~ bahwa ternyata praktek seperti itu sangat biasa.  Hampir di semua jenis acara kematian, kalo pihak keluarga datang dari Jakarta atau tempat lain di luar kampung, akan terjadi mark-up, dan penggetokan harga yang ga berperikemanusiaan.  Azaz manfaat berlaku benerrrrr…..

Apakah ada cara untuk kita to reserve the culture dengan ketulusan?  Menggunakan empati saat meninggikan kebudayaan dan warisan leluhur, bukan menggunakan nilai uang sebagai ukuran? Well…

5 Comments»

  Evelyn Surya wrote @

itulah adat batak …sungguh ribet dan mahal harganya …. tapi kalau kita mengikuti ya kita mengikuti ajaran salah satu agama disini .. siapa yg ngak dongkol sama tetek bengek sana sini …belum lagi denger omongan orang yg ngak jelas ..panas nih kuping ,,, disini diuji kesabaran kita , semua itu pasti ada balasannya.. sy bukan orang yg sempurna dan sy juga klo posisi nya sama belum tentu bisa ,,,
cuma percaya saja mudah2an dapat melakukannya juga nanti …GBU sis

  lamsito wrote @

sangat jauh berbeda dengan di kampung kami, hanya satu yang mirip yaitu piring Katering yang berkurang itu pun tak seberapa..

  lia wrote @

itulah batak..:(

  andri manihuruk wrote @

maaf sekali lagi dari artikel yang saya baca itu bukanlah cara orang batak berperilaku dalam adat karena menurut pengalaman saya sendiri hal mengenai bayar membayar tidak ada,karena waktu meninggalnya amang (panggilan opung laki2 klo dari sidabagas,hutagalung) semua keluarga membantu mulai dari masak nasi,sarapan,minuman,potong babi mengangkat peti sampai ke kuburan that’s free without the charge.kecuali untuk beberapa hal contohnya seperti salon,bbm,bumbu dapur dll itu ditangung bersama.dan tamu yang datang ada yang bawa beras dan ulos ada juga yang ngasi teken les(sumbangan/uang).mungkin itu melihat kebiasan kampungnya dan cara masyarakatnya berperilaku

  Onie wrote @

Ini juga yang terjadi waktu opungku meninggal di kampung. Biayanya luar biasa ga masuk akal. Pengen share jg jadinya. Aku bisa komunikasi sm kk? Pake email jg gpp😀
Thanks


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: